Tarekat / Thariqah Malamatiyyah

Malaamatiyah adalah nama thariqah yang mulai berkembang pada pertengahan abad ke-3 H di naisabur Kota Khurasan. Thariqah ini juga dikenal dengan nama Al-Qushariyah atau al-Hamduniyah, kedua nama ini dinisbatkan kepada Hamdun bin Ahmad bin Amarah al-Qashar (w. 271 H). Beliau yang menyebarkan thariqah Malamatiyah ini.

Nama lengkapnya adalah Abu Shalih Hamdun bin Ahmad bin Ammarah al-Qushshar An-Naisaburi, tidak diketahui tahun kelahirannya, beliau wafat tahun 271 H, dimakamkan di pemakaman al-khairah dalam kitab Thabaqat as-Shufiyyah, halaman 109, dimakamkan di pemakaman Khaidah dalam kitab Thabaqat al-Kubro, hal. 121. Beliau terkenal sebagai ulama fiqih mazhab Sufyan bin Sa’id Ats-Tsauri (77-161 H), dan sufi.

Syaikh Syihabuddin Abi Hafs Umar al-Suhrawardi (539-632 H) membahas thariqah Malamatiyyah dalam kitab Awaarif al-Ma’aarif hal. 82, dan juga diambil dari kitab al-Kawaakib al-Durriyyah fii Tarjami Al-Saadat Al-Shuufiyyah, juz 1, hal. 165 nomor 243. Arti Malaamatiyyah adalah orang-orang yang mengharapkan hinaan dan cacian terhadap diri sendiri.

Syaikh Hamdun Al-Qashshar melihat kenyataan manusia, bahwa nafsu itu menggunakan banyak metode untuk meluapkan kesenangan (syahwat). Sementara ikhlas yang benar itu sangat langka dan sulit untuk sampai pada maqam ikhlas.

Ada pendapat lain bahwa thariqah Malamatiyyah disandarkan kepada Abu Hafs al-Haddad al-Malamati (w. 204 H), beliau yang meletakkan dasar-dasar thariqah Malamatiyyah ini sebagai berikut:

1. Kaum yang mengisi waktu dengan beribadah kepada Allah swt yang Haqq,

2. Selalu menjaga sirrinya,

3. Mereka mencela diri sendiri ketika macam-macam ibadah yang dilakukan diketahui orang lain,

4. Mereka menampakkan perbuatan-perbuatan yang jelek dan menyimpan rapat-rapat kebaikannya sehingga orang lain mncelanya karena yang mereka lihat adalah perbuatan lahir semata,

5. Pengikut thariqah ini akan mencela diri sendiri jika orang lain mengetahui sisi batinnya, (Al-Hujwiri, Kasyf al-Mahjuub hal. 259 mengutip dari kitab al-Malamatiyyah wa al-shufiyah hal. 89).

Syaikh Abu Hafs al-Haddad al-Malamati mengambil pelajaran dari Syaikh Syaqiq al-Balkhi (w. 194 H) dari Ibrahim bin Adham bin Mansur bin Zaid bin Jabir bin Tsa’labah bin Ajali (w. 160 H) dari Hasan Basri dari Sayyidina Ali dari Nabi Muhammad SAAW.

Nama Thariqah ini tidak disandarkan kepada pendiri atau pengembang thariqah ini tetapi diambil dari ciri khusus penganut malamatiyyah yaitu suka mencela diri sendiri (laumul malaamatii nafsah). Kata Malamatiyyah berasal dari kata Laum, yang berarti mencela, mengecam dengan keras. Maksudnya adalah pengikut thariqah Malamatiyyah meyakini bahwa diri tidak memiliki bagian apapun di dunia ini secara mutlak, mereka merasa tenang dan bahagia ketika dicela karena mereka berkeyakinan bahwa dirinya sangat jelek. Hal ini dilakukan untuk melawan tabiat nafsu yaitu suka pamer (Riya’), cinta dunia, jabatan (al-Hujwiri, Kasyful Mahjuub, hal. 259).

sumber : sabiilus saailikiin (KH Soleh Badrudin, Ngalah, Pasuruan)